Home » , » George Samuel Hurst Penemu Touch Screen (Layar Sentuh)

George Samuel Hurst Penemu Touch Screen (Layar Sentuh)

George Samuel Hurst
George Samuel Hurst (Sam) (lahir 13 Oktober 1927 di Bell County, Kentucky - meninggal 4 Juli 2010) adalah seorang ahli Fisika, Dia memegang lebih dari tiga puluh paten, menulis banyak makalah teknis, dan menemukan komputer layar sentuh pertama.

Dia terdaftar di Berea College di usia 15 dan mendapat gelar BA dalam fisika pada tahun 1946. Dia melanjutkan untuk mendapatkan MS dalam fisika dari University of Kentucky pada tahun 1948 dan bergabung dengan Oak Ridge National Laboratory (ORNL).

Sam bekerja sebagai peneliti di Divisi Fisika Kesehatan, di mana ia membuat banyak kontribusi besar, terutama dalam dosimetri neutron dan spektroskopi, ditambah berbagai kontribusi yang signifikan dalam instrumentasi dan analisis lapangan. Ketika bekerja di ORNL, ia melanjutkan karir akademis di University of Tennessee dan menerima gelar PhD pada tahun 1959. Dia pergi ke Jepang dengan rekan-rekan untuk mempelajari efek penyakit laten dan tingkat kematian dari korban bom atom.

Pada akhir tahun 1960 Sam menjabat sebagai profesor fisika di University of Kentucky. Kembali ke ORNL, karir Hurst mengambil arah baru yang menarik ke dalam spektroskopi berbasis laser ultra-sensitif.

Sam meninggal 4 Juli 2010, satu hari setelah mengamati ulang tahun pernikahan ke-62 dengan seumur hidup istri dan sahabat, Betty P. Hurst. Selain istrinya, Mr Hurst meninggalkan seorang putranya, Donald E. Hurst dan istri, Linda, anak perempuannya, Karen Popham dan suami, Mike; saudara perempuannya, Sadie Robbins, tiga cucu, Erika Thum dan suami, George, Yosua Hurst dan istri, Kati, dan Abby Hurst, dan besar-cucu, Rachel Thum.

Penemuan Layar Sentuh

Pada tahun 1974 touchscreen pertama sesunggunya yang telah dilengkapi dengan permukaan transparan dikembangkan oleh Doktor Sam Hurst dan Elographics. Pada tahun 1977 Elographics dikembangkan dan dipatenkan dengan teknologi lima-kawat resistif, yaitu teknologi touchscreen yang paling populer digunakan saat ini. Touchscreens akhirnya menjadi hal yang biasa dalam kehidupan sehari-hari. Perusahaan menggunakan layar sentuh untuk sistem kios dalam pengaturan penjualan ritel dan pariwisata, pusat penjualan, ATM, dan PDA, di mana stylus kadang-kadang digunakan untuk memanipulasi GUI dan untuk memasukkan data.

Popularitas ponsel pintar, PDA, game konsol portabel dan berbagai jenis peralatan informasi telah mendorong permintaan dan penerimaan touchscreens.

HP-150 dari tahun 1983 telah menjadi salah satu komputer paling awal di dunia touchscreen komersial. Sesungguhnya tidak memiliki touchscreen dalam artian sempit, melainkan ia memiliki tabung CRT Sony 9? yang dikelilingi oleh pemancar dan penerima infra merah, yang mendeteksi posisi setiap obyek non-transparan di layar. Awalnya touchscreens yang semula hanya bisa merasakan satu titik kontak pada satu waktu, dan hanya memiliki sedikit kemampuan untuk merasakan seberapa keras seseorang menyentuh.

Teknologi layar sentuh

Layar sentuh (bahasa Inggris touchscreen) adalah sebuah perangkat input komputer yang bekerja dengan adanya sentuhan tampilan layar menggunakan jari atau pena digital. Antarmuka layar sentuh adalah cara pengguna mengoperasikan sistem komputer dengan menyentuh gambar atau tulisan di layar itu sendiri, merupakan cara yang paling mudah untuk mengoperasikan komputer dan kini semakin banyak digunakan dalam berbagai aplikasi.

Layar sentuh banyak digunakan dalam industri manufaktur yang membutuhkan tingkat akurasi, sensivitas terhadap sentuhan, dan durabilitas yang sangat tinggi. Namun perangkat layar sentuh semakin lama semakin banyak ditemukan dalam perangkat-perangkat teknologi konsumen yang diproduksi secara massal, seperti pada komputer jinjing, pemutar musik seperti iPod Touch, Tablet, dan telepon genggam seperti iPhone atau Blackberry Storm. Hal ini dimungkinkan karena perangkat layar sentuh dapat dibuat dalam berbagai ukuran tampilan.

Layar sentuh sering dipakai pada kios informasi di tempat-tempat umum, misalnya di bandara dan rumah sakit serta pada perangkat pelatihan berbasis komputer. Sistem layar sentuh tersedia dalam bentuk monitor yang sudah memiliki kemampuan layar sensitif sentuhan dan ada juga kit touchscreen yang lebih ekonomis yang dapat dipasang pada monitor yang sudah ada. Pada tahun 1971, pertama kali “Touch Sensor” ini dikembangkan oleh Doktor Sam Hurst (pendiri Elographics) sekaligus sebagai seorang instruktur di University of Kentucky. Sensor ini disebut “Elograph,” dan telah dipatenkan oleh University of Kentucky Research Foundation. “Elograph” ini tidak transparan seperti touchscreens modern, namun demikian elograph telah menjadi tonggak sejarah yang signifikan dalam teknologi touchscreen.

Layar sentuh telah mulai berubah dengan komersialisasi dengan teknologi multi-touch. PC tablet yang digagas oleh komputer apel dan diikuti oleh merek-merek terkenal dunia lainnya telah menjadikan touchscreen multi-touch menjadi interface utama dengan berbagai kemampuan yang disediakannya.

Sebuah sistem layar sentuh terdiri atas tiga komponen dasar yakni:

  1. Panel sensor layar sentuh, yang terletak di lapisan luar tampilan dan menimbulkan aliran listrik tertentu tergantung di mana terdapat sentuhan.
  2. Pengontrol layar sentuh, yang melakukan pemrosesan sinyal yang diterima dari panel sensor, kemudian menerjemahkannya ke dalam data sentuhan yang disalurkan kepada prosesor komputer.
  3. Driver perangkat halus, yang menerjemahkan data menjadi gerakan tetikus, memungkinkan panel sensor untuk berfungsi layaknya tetikus, dan menyediakan antarmuka pada sistem operasi komputer Semua tipe layar sentuh melekat pada unit tampilannya. 

Simon, Ponsel dengan layar sentuh pertama di Dunia
IBM Simon, Business Insider.
Ponsel layar sentuh Pertama
Pada tanggal 16 Agustus 1994, IBM secara resmi meluncurkan IBM Simon Personal Communicator. IBM Simon merupakan ponsel pintar dengan sistem operasi Datalight ROM-DOS yang sudah mengusung teknologi layar sentuh.

Ponsel ini memiliki fitur: prosesor Vadem berkekuatan 16 MHz, berukuran 20cm x 6,4cm x 3,8cm dengan berat 510 gram. Harga USD 899 atau sekitar Rp. 8,6 juta dengan 2 tahun kontrak operator. Pilihan lainnya yakni membayar USD 1099 atau sekitar Rp. 10,5 juta tanpa kontrak operator.

Ponsel yang merupakan generasi smartphone pertama ini berhasil terjual sekitar 50 ribu unit selama masa penjualannya. IBM melego Simon  sampai dengan bulan Februari 1995, hanya 6 bulan saja dari sejak pertama kali diluncurkan.

Pada waktu itu Istilah smartphone belum ada padahal, ponsel buatan IBM itu pantas mendapat sebutan smartphone pertama di dunia.

Ilmuwan lainnya: