Hans Christian Ørsted - Peneliti Hubungan Antara Lstrik dan Magnetisme

Hans Christian Ørsted
Hans Christian Ørsted
Lahir: 14 Agustus 1777 Rudkøbing, Denmark
Meninggal: 9 Maret 1851 (umur 73) Copenhagen, Denmark
Kebangsaan: Denmark
Bidang: fisika, kimia
Lembaga:  University of Copenhagen
Almamater: University of Copenhagen (Ph.D) (1799) 
Dikenal untuk: Penemuan elektromagnetik 
Pengaruh: Immanuel Kant
Penghargaan: Copley Medal (1820)
Hans Christian Ørsted adalah seorang ahli fisika dan kimia Denmark, yang dipengaruhi pemikiran Immanuel Kant. Pada 1820 ia menemukan hubungan antara listrik dan magnetisme dalam eksperimen yang sangat sederhana. Ia menunjukkan bahwa kawat yang dialiri arus listrik dapat menolak jarum magnet kompas.

Pada tahun 1824, Ørsted mendirikan Selskabet untuk Naturlærens Udbredelse (SNU), masyarakat untuk menyebarluaskan pengetahuan tentang ilmu-ilmu alam. Dia juga pendiri organisasi pendahulunya yang akhirnya menjadi Denmark Meteorologi Institut dan Patent & Trademark Office Denmark.

Unit magnetisme oersted dinamai menurut namanya.


Pendidikan dan karir

Ørsted lahir pada 14 Agustus 1777 di Rudkøbing, Denmark. Sebagai anak muda, Ørsted mengembangkan minatnya dalam ilmu sambil bekerja untuk ayahnya, yang dimiliki apotek. Ia dan saudaranya Anders menerima sebagian besar pendidikan awal mereka melalui belajar-sendiri di rumah, pada tahun 1793 mereka pergi ke Kopenhagen untuk mengikuti masuk ujian University of Copenhagen, kedua saudara tersebut unggul secara akademis. Tahun 1796 Ørsted diberi kehormatan dalam estetika dan fisika. Dia meraih gelar doktor pada tahun 1799 untuk disertasi berdasarkan karya-karya Kant berjudul "The Architectonics Alam Metafisika".


Bertemu Johann Wilhelm Ritter

Pada tahun 1801 Ørsted menerima wisata beasiswa dan hibah publik yang memungkinkan dia untuk menghabiskan tiga tahun perjalanan di seluruh Eropa. Di Jerman ia bertemu Johann Wilhelm Ritter, seorang ahli fisika yang mempercayai adanya hubungan antara listrik dan magnet. Hal ini masuk akal untuk Ørsted karena ia percaya pada ide-ide Kantian tentang kesatuan alam dan hubungan yang mendalam ada di antara fenomena alam.

Dari hasil percakapan mereka, Ørsted tertarik untuk belajar fisika. Ia menjadi profesor di University of Copenhagen pada tahun 1806 dan melanjutkan penelitian dengan arus listrik dan akustik. Di bawah bimbingannya Universitas mengembangkan program fisika dan kimia yang komprehensif dan mendirikan laboratorium baru.


Inspirasi baterai galvanik

Pada tahun 1800, Alessandro Volta menemukan baterai galvanik yang menginspirasi Ørsted untuk berpikir tentang sifat listrik dan untuk melakukan eksperimen listrik pertamanya. Antara tahun 1800-1803, ia berkunjung ke Jerman, Prancis dan Belanda untuk kuliah. Pada tahun 1812 dia kembali mengunjungi Jerman dan Perancis  setelah menerbitkan panduan yang disebut Videnskaben om Naturens Almindelige dan Forste Indledning til den Almindelige Naturlære (1811). Di Berlin ia menulis esai yang terkenal tentang identitas pasukan kimia dan listrik di mana ia pertama kali menyatakan hubungan yang ada antara magnet dan listrik. Di Paris bersama Marcel de Serres, ia menerjemahkan esai dalam bahasa latin.

The Royal Society of London memberinya Copley Medal dan Akademi Perancis memebrinya 3.000 franc emas. Usia Ørsted saat membuat penemuan besar adalah 43 tahun. Ia mendirikan Royal Polytechnic Institute pada tahun 1829, di sana ia menjadi direktur pertamanya.


Elektromagnetisme

Sebuah jarum kompas dengan kawat,
menunjukkan 
ditemukannya efek Oersted.
Pada 21 April 1820, saat masih kuliah, Ørsted menemukan hubungan antara listrik dan magnetisme dalam eksperimen yang sangat sederhana. Ia menunjukkan bahwa kawat yang dialiri arus listrik dapat membelokkan arah jarum magnet utara kompas.

Ørsted menjelaskan, interpretasi awal adalah bahwa efek magnetik memancar dari semua sisi kawat yang membawa arus listrik, seperti halnya cahaya dan panas. Tiga bulan kemudian ia mulai penyelidikan lebih intensif dan tidak lama kemudian iapun menerbitkan temuannya, yang menunjukkan bahwa arus listrik menghasilkan medan magnet melingkar seperti mengalir melalui kawat. Penemuan ini bukan karena kebetulan, karena Ørsted telah mencari hubungan antara listrik dan magnet selama beberapa tahun. Simetri khusus fenomena itu mungkin salah satu kesulitan yang menghambat penemuan.

Ørsted bukanlah orang pertama yang menemukan bahwa listrik dan magnetisme itu berkaitan. Ia didahului oleh seorang Italia Gian Domenico Romagnosi yang merupakan orang pertama yang menemukan hubungan antara listrik dan magnet, sekitar dua dekade sebelum Ørsted melakukan 1.820 penemuan elektromagnetisme. Percobaan Romagnosi menunjukkan bahwa arus listrik dari tumpukan volta bisa membelokkan jarum magnetik. Penelitiannya dipublikasikan di dua surat kabar Italia dan sebagian besar diabaikan oleh komunitas ilmiah.

Pada 1822, Ørsted  terpilih sebagai anggota asing dari Royal Swedish Academy of Sciences .


Kontribusi

Pada 1825, Ørsted membuat kontribusi yang signifikan terhadap kimia dengan memproduksi aluminium untuk pertama kalinya. Namun sebelumnya paduan aluminium-besi telah dikembangkan oleh ilmuwan Inggris dan penemu Humphry Davy, Ørsted adalah yang pertama untuk mengisolasi elemen melalui pengurangan aluminium klorida.

Pada tahun 1829, Ørsted mendirikan Den Polytekniske Læreanstalt ('College of Advanced Technology') yang kemudian berganti nama menjadi Technical University of Denmark (DTU).

Ørsted meninggal di Kopenhagen pada tahun 1851, berusia 73, dan dimakamkan di Pemakaman Assistens di kota yang sama. (sumbre: wikipedia)