Robert Bunsen - Penemu cesium & Rubidium

Robert Bunsen
Robert Wilhelm Eberhard Bunsen 

Lahir: 30 Maret 1811 Göttingen, Westphalia, Konfederasi Rhine (sekarang Jerman)

Meninggal: 16 Agustus 1899 (umur 88) Heidelberg, Baden, Kekaisaran Jerman (sekarang Jerman)

Kediaman: Jerman

Bidang: Kimia (karir), Geologi dan Mineralogi (pensiun)

Lembaga: Politeknik Sekolah Kassel, University of Marburg, University of Heidelberg, Universitas Breslau

Alma mater: Universitas Göttingen

Pembimbing doktoral: Friedrich Stromeyer

Mahasiswa doktoral: Adolf von Baeyer, Fritz Haber, Philipp Lenard, Georg Ludwig Carius, Hermann Kolbe, Adolf Lieben, Carl Friedrich Wilhelm Ludwig, Viktor Meyer, Friedrich Konrad Beilstein, Henry Enfield Roscoe, John TyndallEdward Frankland, Dmitri Mendeleev, Thomas Edward Thorpe, Francis Robert Japp

Dikenal dalam: Penemuan cacodyl radikal; penemuan cesium dan rubidium;  Penemuan Bunsen burner ; karbon-seng sel elektrokimia; metode analisis gas; pengembangan Analisis Spektrokimia

Penghargaan: Medali Copley (1860), Davy Medal (1877), Albert Medal (1898)
Robert Wilhelm Eberhard Bunsen merupakan seorang kimiawan berkebangsaan Jerman. Dia menyelidiki spektrum emisi dari unsur-unsur yang dipanaskan,  menemukan cesium (tahun 1860) dan rubidium (tahun 1861) dengan fisikawan Gustav Kirchhoff.


Biografi

Robert Bunsen lahir di Göttingen pada 30 Maret tahun 1811, di tempat yang sekarang negara bagian Lower Saxony di Jerman tapi kemudian berumur pendek Kerajaan Westphalia Utara ; setelah kekalahan Napoleon tiga tahun kemudian Göttingen menjadi bagian dari Kerajaan Hanover. Bunsen adalah bungsu dari empat anak dari kepala pustakawan University of Göttingen dan profesor filologi modern, Kristen Bunsen (1770-1837).

Setelah menghadiri sekolah di Holzminden , Bunsen lulus di Göttingen pada tahun 1828 dan belajar kimia dengan Friedrich Stromeyer serta mineralogi dengan Johann Friedrich Ludwig Hausmann dan matematika dengan Carl Friedrich Gauss. Setelah memperoleh gelar PhD pada tahun 1831, Bunsen menghabiskan 1.832 dan 1.833 perjalanan di Jerman, Perancis, dan Austria; Friedlieb Runge (yang menemukan anilin dan tahun 1819 terisolasi kafein ), Justus von Liebig di Giessen, dan Eilhard Mitscherlich di Bonn berada di antara banyak ilmuwan yang bertemu pada perjalanannya.

Bunsen juga selama hidupnya dikenal sebagai pelopor pada bidang Fotokimia, serta melakukan pekerjaan awal dalam bidang organoarsenic kimia. Dengan dibantu oleh asisten laboratoriumnya bernama Peter Desaga, dia telah berhasil mengembangkan pembakar Bunsen.

Selain dikenal sebagai seorang penemu, Bunsen juga adalah seorang dosen di Göttingen. Setelah tiga tahun mengajar di Sekolah politeknik Kassel, Bunsen akhirnya menerima sebuah asosiasi guru di Universitas Marburg.

Di Universitas Marburg dia kembali melanjutkan studinya tentang cacodl derivatif. Atas penelitiannya tersebut, Bunsen akhirnya dipromosikan menjadi profesor penuh pada tahun 1841.

Ketika Bunsen pensiun pada usia 78 tahun, ia merubah karyanya semata-mata untuk geologi dan mineralogi, kepentingan yang telah ia kejar sepanjang karirnya. Robert Wilhelm Eberhard Bunsen meninggal pada 16 Agustus 1899 (umur 88) di Heidelberg, Baden, Kekaisaran Jerman (sekarang Jerman).


Penelitian dan penemuan

Pada tahun 1833 Bunsen menjadi dosen di Göttingen dan mulai studi eksperimental (dalam) kelarutan garam logam dari asam arsenous. Penemuan penggunaan oksida besi hidrat sebagai agen pencetus masih merupakan hal yang efektif sebagai penangkal keracunan arsenik. Penelitian interdisipliner ini dilakukan dan dipublikasikan dalam hubungannya dengan dokter Arnold Adolph Berthold.

Karya Bunsen yang membawanya pada pengakuan cepat dan luas, sebagian karena cacodyl, yang sangat beracun dan mengalami pembakaran spontan pada udara kering. Bunsen hampir mati karena keracunan arsenik, dan ledakan dengan cacodyl terlihat di mata kanannya. Pada tahun 1841 Bunsen menciptakan sel baterai Bunsen, menggunakan karbon elektroda bukan platina elektroda mahal yang digunakan dalam sel elektrokimia William Robert Grove. Awal tahun 1851 ia menerima jabatan profesor di Universitas Breslau, di sana ia mengajar selama tiga semester.

Pada akhir tahun 1852 Bunsen menjadi penerus dari Leopold Gmelin di University of Heidelberg. Di sana ia menggunakan elektrolisis untuk menghasilkan logam murni seperti kromium, magnesium, aluminium, mangan, natrium, barium, kalsium dan lithium. Kolaborasi panjang dengan Henry Enfield Roscoe dimulai pada tahun 1852, mereka mempelajari pembentukan fotokimia hidrogen klorida dari hidrogen dan klorin. Dari pekerjaan ini, hukum timbal balik dari Bunsen dan Roscoe berasal. Dia berhenti berkarya dengan Roscoe pada tahun 1859 dan bergabung dengan Gustav Kirchhoff untuk mempelajari spektrum emisi dari unsur-unsur yang dipanaskan, area penelitian yang disebut analisis spektrum. Untuk pekerjaan ini, Bunsen dan asisten laboratoriumnya, Peter Desaga, telah menyempurnakan kompor gas khusus 1855, yang dipengaruhi oleh model sebelumnya. Desain baru dari Bunsen dan Desaga, yang menyediakan api yang sangat panas dan bersih, sekarang disebut " Bunsen burner ".

Setelah distilasi cermat pada empat puluh ton air pada musim semi tahun 1860 Bunsen mampu mengisolasi 17 gram elemen baru. Dia memberi nama unsur "cesium", setelah kata Latin untuk biru. Tahun berikutnya ia menemukan rubidium, dengan proses yang sama.

(Sumber: id.wikipedia.org ; en.wikipedia.org)