Sejarah Penemuan Talium oleh William Crookes dan Claude-Auguste Lamy

Talium / Thallium
Thallium, 81 Tl
Talium adalah suatu unsur kimia dalam tabel periodik yang memiliki lambang Tl dan nomor atom 81. Logam ini sangat beracun dan pernah digunakan sebagai bahan racun tikus dan insektisida. Sejak diketahui adanya kemungkinan bahwa unsur ini dapat menyebabkan kanker (walaupun EPA tidak mengklasifikasikannya sebagai karsinogen), penggunaan unsur ini untuk keperluan tersebut telah dikurangi atau dilarang di banyak negara. Talium juga dipergunakan sebagai detektor inframerah.

Ahli kimia William Crookes dan Claude-Auguste Lamy menemukan thallium secara independen pada tahun 1861, dalam residu produksi asam sulfat . Keduanya menggunakan metode spektrometri nyala yang baru dikembangkan, di mana thallium menghasilkan garis spektrum hijau yang terkenal. Thallium, dari bahasa Yunani θαλλός , thallós, yang berarti "tunas hijau atau ranting," dinamai oleh Crookes. Itu diisolasi oleh Lamy dan Crookes pada tahun 1862; Lamy dengan elektrolisis dan Crookes dengan presipitasi dan pencairan serbuk yang dihasilkan. Crookes memamerkannya sebagai bubuk yang diendapkan oleh seng di pameran Internasional yang dibuka pada tanggal 1 Mei, tahun itu.


Sejarah Penemuan
William Crookes
William Crookes

Thallium ( Yunani θαλλός , thallos , yang berarti "tunas hijau atau ranting") ditemukan oleh spektroskopi nyala pada tahun 1861. Nama itu berasal dari garis emisi spektral terang terang thallium.

Setelah diterbitkannya metode spektroskopi nyala api yang lebih baik oleh Robert Bunsen dan Gustav Kirchhoff  dan penemuan cesium dan rubidium pada tahun 1859 sampai 1860, spektroskopi nyala menjadi metode yang disetujui untuk menentukan komposisi mineral dan produk kimia. William Crookes dan Claude-Auguste Lamy keduanya mulai menggunakan metode baru. William Crookes menggunakannya untuk membuat penentuan spektroskopi untuk telurium pada senyawa selenium yang disimpan di ruang utama pabrik produksi asam sulfat di dekat Tilkerode di pegunungan Harz . Dia telah memperoleh sampel untuk penelitiannya tentang selenium sianida dari Agustus Hofmann bertahun-tahun sebelumnya.
Sir William Crookes (1832-1919) ialah ilmuwan dari Inggris yang mengemukakan bahwa sinar katode merupakan partikel-partikel yang bermuatan negatif, mempunyai massa, dan dimiliki oleh semua materi.
Tahun 1862, Crookes mampu mengisolasi sejumlah kecil elemen baru dan menentukan sifat beberapa senyawa Claude-Auguste Lamy menggunakan spektrometer yang serupa dengan Crookes 'untuk menentukan komposisi zat yang mengandung selenium yang diendapkan selama produksi asam sulfat dari pirit . Dia juga melihat garis hijau baru dalam spektrum dan menyimpulkan bahwa ada unsur baru. Lamy telah menerima bahan ini dari pabrik asam sulfat temannya Fréd Kuhlmann dan produk sampingan ini tersedia dalam jumlah banyak. Lamy mulai mengisolasi elemen baru dari sumber itu. Kenyataan bahwa Lamy dapat bekerja dengan jumlah yang cukup dari thallium memungkinkannya untuk menentukan sifat beberapa senyawa dan sebagai tambahan, dia menyiapkan ingot kecil dari logam thallium yang dia siapkan dengan cara merelehkan thallium yang dia dapatkan dengan elektrolisis garam thallium.
Claude-Auguste Lamy
 Claude-Auguste Lamy

Karena kedua ilmuwan menemukan thallium secara independen dan sebagian besar pekerjaan, terutama isolasi thallium logam dilakukan oleh Lamy, Crookes mencoba untuk mendapatkan prioritasnya dalam pekerjaan itu. Lamy dianugerahi medali di Pameran Internasional di London 1862: Untuk penemuan sumber baru dan berlimpah dari thallium dan setelah pertarungan berat, Crookes juga menerima medali: thallium, untuk penemuan elemen baru ini. Kontroversi antara kedua ilmuwan berlanjut sampai tahun 1862 dan 1863. Sebagian besar diskusi berakhir setelah Crookes terpilih sebagai anggota Royal Society pada bulan Juni 1863.
Claude Auguste Lamy ( Prancis: [lami] }; 15 Juni 1820 - 20 Maret 1878) adalah seorang ahli kimia Perancis yang menemukan unsur thallium secara independen dari William Crookes pada tahun 1862.

Tentang Thallium

Thallium adalah unsur kimia dengan simbol Tl dan nomor atom 81. Logam pasca-transisi lunak abu - abu ini tidak ditemukan bebas di alam. Saat terisolasi, thallium menyerupai timah, tapi berubah warna saat terkena udara.

Thallium cenderung mengoksidasi ke oksidasi +3 dan +1 sebagai garam ion. Status +3 menyerupai elemen lain pada kelompok 13 ( boron, aluminium, gallium, indium ). Namun, keadaan +1, yang jauh lebih menonjol pada thallium daripada unsur-unsur di atasnya, mengingat kimia logam alkali, dan ion thallium (I) ditemukan secara geologis kebanyakan dalam bijih berbasis kalium, dan (bila tertelan) ditangani. Dalam banyak hal seperti ion potasium (K + ) oleh pompa ion dalam sel hidup.

Secara komersial, bagaimanapun, thallium tidak dihasilkan dari bijih kalium, namun sebagai produk sampingan dari pemurnian bijih sulfida logam berat. Sekitar 60-70% produksi thallium digunakan di industri elektronika, dan sisanya digunakan di industri farmasi dan pabrik kac. Hal ini juga digunakan dalam detektor inframerah. Radioisotop thallium-201 (sebagai klorida TlCl terlarut) digunakan dalam jumlah kecil dan tidak beracun sebagai agen dalam pemindaian obat nuklir, selama satu jenis uji stres jantung nuklir.

Garam thallium larut (banyak yang hampir hambar) bersifat racun, dan secara historis digunakan dalam racun tikus dan insektisida. Penggunaan senyawa ini telah dilarang atau dilarang di banyak negara, karena toksisitasnya tidak efektif. Khususnya, keracunan thallium berakibat pada rambut rontok. Karena popularitasnya yang bersejarah sebagai senjata pembunuh, thallium telah mendapatkan ketenaran sebagai "racun" dan "bubuk warisan" (di samping arsenik ).

Penggunaan thallium yang dominan adalah penggunaan racun untuk hewan pengerat. Setelah beberapa kecelakaan digunakan sebagai racun yang dilarang di Amerika Serikat oleh Presidential Executive Order 11643 pada bulan Februari 1972. Pada tahun-tahun berikutnya beberapa negara lain juga melarang penggunaannya. (Sumber: https://en.wikipedia.org/wiki/Thallium)